Monday, March 2, 2015

Kem Jati Diri

Allah izinkan dapat meluangkan masa meraikan program anak-anak calon UPSR 2015 di kem PLKN, Selisik, Kuala Kubu, Selangor.

Semoga anak-anak ini berjaya dunia dan akhirat. Insyaallah.

Selesai sudah AGM

Alhamdulillah, selesai sudah AGM cawangan Slim Village sesi 2015. Semoga Allah memberi keberkatan dan kekuatan untuk terus melaksanakan amanah.

Saturday, February 14, 2015

Tn Guru Nik Aziz Dalam Kenangan..

Lamanya Tak Menulis

Dengan nama Allah yang maha pengasih dan maha penyayang.

Insyaallah, saya bercadang untuk menambah  tulisan di blog saya ini. Semoga Allah beri kekuatan kepada saya.

Saturday, July 7, 2012

Alahai Peneroka' Dulu Haramjadah, Kini...

Posting ni aku paste dari laman harakahdaily. Aku anak peneroka. Aku memang tak bersetuju dengan penyertaan peneroka dalam saham FGVH ni. So...aku ni kira anak haramjadah dan anak kepada peneroka muka tak tau malu lah..

Agak-agak la sikit. Takut nanti bila sudah tidak berkuasa, dilayan macam anjing kurap jer. Jadi..masa berkuasa, beringatla sikit..

Selanjutnya, bacalahlah artikel ni, ...

Para peneroka yang membantah penyenaraian saham Felda Global Venture Holdings (FGVH) ke Bursa Malaysia sekali lagi menjadi sasaran cacian Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak semalam.

Jika pada satu ketika dulu Najib memaki hamun peneroka-peneroka tersebut sebagai haramjadah, dalam lawatannya ke Felda Chini hari ini beliau menyifatkan peneroka tersebut mereka sebagai 'muka tak malu' kerana mengambil durian runtuh hasil penyenaraian itu.

Ahli Parlimen Pekan itu turut mengcop peneroka-peneroka berkenaan sebagai pengkhianat kerana cuba menghalang niat kerajaan yang mahu mentransformasi serta memartabatkan peneroka Felda di peringkat global.

"Mereka cuba mengkhianati hasrat kita untuk membela masyarakat Felda. Cuba halang tapi bila kita hulur, dia tidak malu-malu menerpa ke hadapan untuk terima durian runtuh, ini termasuklah yang membuat injunksi, tak malu dan tak tersipu-sipu datang ambil," laungnya dalam nada menyindir.

Beliau berkata demikian ketika berucap pada pelancaran Mini MAHA Pekan 2012 di hadapan kira-kira 10,000 peneroka di Dataran Shahbandar, Bandar Dara, Chini semalam.

Umum mengetahui, di sebalik penyenaraian tersebut bukan peneroka yang hanya diberikan 800 unit saham yang untung, tetapi Pengerusi Felda yang sedang hebat dipertikaikan yang mengaut durian runtuh sebenar iaitu Tan Sri Isa Samad, yang dianugerahkan sebanyak 180,000 unit saham.

Begitu jugalah dengan Pengerusi FGVH Datuk Sabri Ahmad. Barangkali Najib tidak sedar, peneroka-peneroka Umno juga turut mempersoalkan kenapa mereka diberi jumlah saham yang sangat kecil sehingga tidak padan untuk menjadi kaya raya sebagaimana diisytiharkan.

Sudahlah hanya diperuntukan tidak sampai satu lot (1,000 unit) saham bagi membolehkan mereka berjual beli, peneroka dipaksa pula berhutang dengan mengisi borang pinjaman yang tidak tahu berapa jumlahnya yang sebenar.

Sebaliknya Najib dengan bangganya pada majlis tersebut menguar-uarkan bahawa transformasi sedang dan akan terus berlaku kepada komuniti Felda dengan penyenaraian FGVH di Bursa Saham baru-baru ini.

"Siapa dapat bayangkan FGVH apabila disenaraikan mencatat sejarah dunia, bukan di Chini kerana kini ia menjadi tawaran awam permulan (IPO) yang kedua terbesar di dunia selepas saham Facebook," katanya.

Najib bercakap besar dengan penyenaraian tersebut namun pada hakikatnya terpaksa menyandarkan ratusan ribu ekar Tanah Rizab Melayu yang dipajak oleh kerajaan-kerajaan negeri kepada FGVH. Jadi tidak boleh dipersalahkan kepada peneroka jika mereka menentang kerana apabila tanah-tanah milik Melayu tersebut diniagakan di pasaran saham, bermakna sesiapa sahaja boleh membelinya termasuk pemain-pemain saham luar.

Itupun, nasib baiklah FGVH gagal mengheret Koperasi Permodalan Felda (KPF) setelah dilakukan oleh injunksi oleh peneroka.

Sayugia diingat peneroka telah membangunkan tanah Felda daripada hutan belantara sejak setengah abad yang lalu dengan titisan keringat, darah dan air mata maka sudah tentu mereka tidak ingin hak mereka tergadai di depan mata.

Sebagai mana diketahui, tidak ada yang percuma bagi peneroka yang memasuki tanah rancangan. Baik tanah ladang mahupun rumah, baja dan racun, jalan ladang, pinjaman sara hidup hinggalah kepada kereta tolak dan sarung tangan, semuanya dikira hutang, dicaj dan dipotong melalui hasil yang dihantar ke kilang.

Mungkin ada pemimpin Umno yang mengungkit, jika tanpa tanah Felda 112,000 peneroka seluruh negara tidak bertanah. Namun semua itu didapati bukannya secara percuma. Malah hasil penat jerih komuniti tersebutlah Felda muncul menjadi estet terbesar di dunia dan mengaut hasil kedua terbesar untuk negara selepas Petronas.

Kenapa tidak mahu langsung mengiktiraf peranan peneroka?

Sebab itu apabila Najib mengumumkan pemberian durian runtuh kepada isteri peneroka berjumlah RM5,000 seorang yang akan dibayar mulai esok, ia sebenarnya bukan duit poket pemimpin negara malah duit peneroka juga.

Bagi peneroka yang rata-rata berusia 50 tahun ke atas, jika benar-benar Felda mahu mengangkat martabat mereka sudah cukup dikembalikan wang kadar perahan gred (KPG) yang ditipu sejak tidak kurang 15 tahun yang lalu. Ini dibuktikan dengan saman peneroka seluruh negara terhadap Felda. Jumlahnya difahamkan menjangkau puluhan ribu ringgit seorang.

Peneroka juga tidak dikembalikan wang tabung tanam semula (TTS) yang dipotong sejak hampir 30 tahun yang jumlahnya tidak kurang daripada RM17,000 seorang. Malahan banyak lagi Felda ‘terhutang’ kepada peneroka.

Justeru jika benar-benar pemimpin negara mahu melihat martabat peneroka terangkat, generasi kedua dan ketiga Felda juga tidak boleh diabaikan. Bayangkan, masih ada warga Felda yang tinggal bersama sehingga tiga generasi dalam sebuah rumah.

Masalah sosial di kalangan warga Felda juga amat digeruni pada masa ini. Bayangkan, tidak ada satu tanah rancangan pun yang tidak dijangkiti masalah dadah. Semua orang tahu anak-anak peneroka yang berjaya berada di luar Felda maka tinggallah yang kurang bernasib baik di situ.

Kenapa Najib bercakap tentang kekayaan saham Felda di pentas dunia sedangkan nasib warga Felda tidak dibela sewajarnya?

Sebab itu tawaran Pakatan Rakyat dilihat lebih relevan iaitu tanah Felda Plantation (yang sudah dipajak 99 tahun kepada FGVH) akan diagihkan kepada generasi kedua Felda yang layak. Kerana pelaburan melalui pemilikan tanah adalah lebih menguntungkan daripada main saham kerana hasilnya boleh dimakan hingga ke anak cucu!

Thursday, December 1, 2011

Sunnatullah (Ketetapan Allah Sepanjang Zaman)

Dengan nama Allah yang maha penyayang dan pengasih.

Dah lama benar rasanya tak menulis di ruangan ini. Hari ini nak berkongsi satu panduan aqidah, semoga bermanfaat terutamanya untuk diriku.

Sepanjang zaman, manusia ini terbahagi kepada 3 golongan:

1. Golongan yang beriman yang membenarkan Allah dan Rasul serta beramal dengannya.
2. Golongan Kufur / Kafir yang menolak hukum dan ketetapan Allah.
3. Golongan Munafik yang nampak macam nak ke Islam, tapi sebenarnya amat memusuhi Islam secara sedar ataupun tidak.

Maka, kita wajib berusaha meletakkan diri kita di tempat yang betul. Betul bermaksud selari dengan Al Quran dan Sunnah yang diwariskan kepada kita oleh Rasulullah SAW.

Usaha kita meletakkan diri kita di mana, dikenali sebagai 'ikhtiar'.

Seterusnya, mari kita renungkan pula tentang 3 perkara ini. Adakah amalan kita sama dengan Nabi SAW.

1. Aqidah / Tauhid (Rububiyyah dan Uluhiyyah)
2. Syari'ah (Ibadat, Muamalat, Munakahat, Jenayah)
3. Perjuangan (Nabi SAW menolak perjuangan 'Asobiyah' @ kebangsaan)

Marilah sama-sama kita berfikir, di manakah kita, dan akan ke manakah kita..Wallahu a'lam.

Friday, August 26, 2011

Salam Aidilfitri 1432 H


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

Friday, July 8, 2011

Berjambori Amal di Kampung Poh..


Setiap tahun, aku tidak akan lepaskan peluang untuk bersama sahabat-sahabat seperjuanganku menghadiri satu program yang cukup bermakna dan banyak menfaatnya kepada sesiapa yang menyertainya. Aku suka sangat program Jambori ni..apatah lagi, penganjurnya adalah Jabatan Amal. Kalau sekadar pasukan beruniform lain-lain yang menganjurkan perkhemahan, aku biasanya tak peduli, kecuali perlu sertai atas tugasan dan perjawatan.

Malam itu, aku terpaksa lambat untuk ke Jambori yang diadakan di Kampung Poh, Bidor, Perak. Memang agak tragis juga, sebab tempat tu asing bagi aku dan agak jauh di hujung kampung. Atas dasar aku memang diamanahkan untuk bersama Tn Hj Din (Berpangkat Ketua Urusan Ulama')yang berkebetulan perlu menghadiri mesyuarat pada malam itu. Jadi, tepat jam 12.00 malam, kami pun bertolak dari Slim River.

Sampai di Bidor, singgah minum kat kedai mamak dan terus bergerak menuju ke lokasi. Kira-kira jam 2.00 pagi, kami pun sampai di kawasan yang ditetapkan. Mata pun mengantuk, terus tidur..

Tepat jam 4.30 pagi, Tn Hj Din mengejutkan kami..bangun untuk Qiamulail. Kalau di rumah, rasa-rasa tak tentu lagi ni..Alhamdulillah, kekuatan diberi oleh Allah bilamana kita berada dan bekerja dalam keadaan berjamaah. Indahnya Islam bagi yang menghayatinya..

Selesai Solat Subuh, Tn Hj memberikan Tazkirah ringkas kepada semua peserta. Walaupun ringkas, tapi cukup mengesankan. Ditambah pula dengan suasana yang sunyi, dikelilingi kawasan hutan, di tepi sungai..cukup mengesankan dan menginsafkan.

Mengikut perjanjian dengan Tn Hj, kami akan balik setelah sarapan kerana kami akan ke suatu program di Slim Village. Tapi, keterujaan Tn Hj bila nampak sungai, ditambah pula dengan jala yang siap tergantung di bucu khemah..terus capai jala dan ke sungai. Itulah hobi Tn Hj ni..menjala ikan. Dalam setengah jam, beliau dah tunjukkan isyarat 'bagus' pada kami, lebih sekilo juga ikan yang diperoleh. Aku la yang paling banyak perabis bila dah goreng..memang sedap. Ikan segar la katakan.

Walaupun Jambori masih belum berakhir, aku dan Tn Hj bergegas pulang kira-kira jam 9.30 pagi. Bertolak balik dalam suasana hujan yang agak lebat. Alhamdulillah, pada penilaian aku, program itu berjaya dan wajib diteruskan demi kelangsungan aktiviti bagi meraikan kelainan minat dan kecenderungan ummat, terutamanya anak-anak muda. Wallahua'lam.

Sunday, June 12, 2011

Niat Lain, Buat Lain...

Menghabiskan cuti pertengahan penggal persekolahan dengan anak-anak memang sesuatu yang menggembirakan. Apa lagi, inilah masa yang aku akan gunakan untuk melayani sebanyak mungkin kerenah mereka. Namun aku ni tetap manusia biasa, bukan semua yang aku niatkan tu iasanya terlaksana, tapi apa pun, aku tetap cuba lakukan yang terbaik..


Gambar hiasan...

Al kisah, pada Jumaat yang lepas, aku bersolat di salah sebuah masjid di Negeri Kedah (Negeri kelahiran isteriku tercinta). Maka, bertazkirahlah tuan imam sebelum memulakan Solat Jumaat. Banyak info-info yang berguna dan terkini tentang perkembangan masyarakat serta diwar-warkan juga program terdekat yanga dianjurkan oleh pihak masjid dan badan-badan dakwah yang lain. Dalam kusyuk aku dok dengar imam tu bertazkirah, aku terkedu dengan satu masalah yang disampaikan oleh tuan imam tu kepada anak buahnya. Bukannya apa, bunyi sekali macam lawak pun ada, tetapi aku akui, benda macam ni memang banyak terjadi, bahkan aku sendiri pernah saksikan hal macam ni..aku pun menganggukkan tanda setuju dengan luahan cerita tuan imam tu..

Beliau mengeluh dan sedih dengan anak kariahnya yang datang lewat ke masjid atau terlewat datang ke masjid pada hari Jumaat untuk menunaikan Solat Jumaat. Sedangkan Allah telah berfirman dalam Surah Al Jumu'ah: Ayat 9:

"Wahai orang-orang yang beriman! Apabila diserukan azan untuk mengerjakan solat pada hari Jumaat, maka segeralah kamu pergi [ke masjid] untuk mengingati Allah [dengan mengerjakan solat Jumaat] dan tinggalkanlah berjual beli [pada saat itu]; yang demikian adalah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui [hakikat yang sebenarnya],"


Dan Rasulullah SAW juga bersabda :


"Solat Jumaat itu hak wajib dikerjakan oleh tiap-tiap orang Islam dengan berjemaah, kecuali empat jenis manusia: hamba sahaya yang dimiliki, perempuan, anak-anak, dan orang yang sakit." - Riwayat Abu Dawud & Hakim


Akibat kelewatan yang terjadi, maka yang terlewat ni terus pusing patah balik. Inilah yang menjadi tanda tanya? Tak ada penyelesaiankah dalam hal macam ni, atau diandaikan yang patah balik tu mungkin kurang faham kut nak buat macam mana.


Di sini, aku cuba coretkan secara ringkas dan paling mudah untuk sama-sama kita fahami, bagi sesetengah yang rasa-rasa kurang faham..


- jika anda masbuk atau tertinggal pd rakaat pertama maka kena tambah 1 rakaat lg.


- jika anda masbuk pada rakaat kedua maka anda perlu tambah 4 rakaat.

* peringatan: bila dikatakan tertinggal pada rakaat kedua ?

- tertinggal rakaat kedua ialah anda x sempat ruku' sebelum imam bangun dari ruku' pada rakaat yang kedua.

Dalam masalah begini, niat masih lagi niat Solat Jumaat kerana anda mengikut imam Solat Jumaat, cuma dari segi perlakuan, anda kena tambah 4 rakaat seperti Solat Zohor.


Perbahasan ini dibincangkan dalam kitab-kitab fekah dan inilah teka-teki yang biasanya dijadikan soalan menguji kefahaman.. 'Apakah perkara yang Niat lain, buat lain?..


Semoga perkongsian ini memberi manfaat terutamanya buat diri aku yang kurang pengetahuan dan pengalaman ni...Wallahua'lam.

Saturday, June 4, 2011

Hapuskanlah PTPTN..


Dalam membelek2 perkembangan isu2 negara mutakhir ini, aku tertarik dengan satu perbahasan yang dibuat di Muktamar Tahunan Pas ke 57 di Dewan Kolej Zulkifli Muhammad yang bermula 3 Jun hingga esok (5 Jun 2011) iaitu tentang PTPTN. Sebelum ni pun, banyak pihak dah bercakap tentang PTPTN ni, tapi macam biasa, pihak kerajaan buat tak dengar jer..

Dalam perbahasan muktamar kali ni, perwakilan Pas membangkitkan lagi hal ini. Aku sokong sangat kenyataan ini.. Antara lain, aku petik ucapan perwakilan ni..

Perwakilan PAS mendesak kerajaan menukarkan pinjaman Perbadanan tabung perdidikan tinggi Nasional (PTPTN) kepada biasiswa kerana ia didakwa melanggar perlembagaan negara.

“Saya menyokong penuh cadangan menghapuskan PTPTN dan ditukar kepada biasiswa kerana pinjaman ini telah menyebabkan ramai antara kita terhimpit dengan hutang,” kata Wakil Pemuda PAS Kamal Ashaari. Kata beliau lagi, pinjaman itu menyebabkan anak muda terhimpit dengan beban hutang yang besar selepas tamat pengajian. Malah, tambahnya, mereka dikenakan beberapa sekatan, termasuk tidak dibenarkan ke luar negara.

Sekali lagi aku tegaskan, PTPTN ni amat memeritkan peminjamnya. Kajian yang aku buat juga menunjukkan golongan lepasan pusat pengajian tinggi ni amat tertekan dengan keadaan begini. Kalau terus dapat kerja tu, kira lain la jugak, tapi bagi yang terpaksa menganggur atau belum memperolehi pekerjaan tetap, macam mana? Harga barang pula makin naik..nak tangguh bayaran, tak jadi hal, tapi persen tetap berjalan, macam pinjam ceti@along pulak..

Pernah sekali tu, aku dengar pandangan dari seorang makcik tu, katanya anak dia diterima masuk ke kolej swasta, tak perlu bayar banyak, hanya RM100 jer waktu daftar. Yang lain tu, dapat PTPTN. Aku tanya berapa dapat PTPTN, katanya RM63,000.00. Terkejut aku memikirkan nasib anak dia nanti...

Aku berdoa agar anak2 aku tak terpaksa ambik PTPTN ni..samada aku cukup duit untuk tanggung semua atau kerajaan dah tukar dasar waktu tu ataupun Kerajaan dah bertukar kepada Kerajaan lain.. sama-sama kita doakan, bukan untuk anak aku jer, untuk semua rakyat Malaysia yang sama-sama kita cintai ini...Walahua'lam.